Kepada pihak pengunjung Blog MA yang tak seberapa ini MA ingin ucapkan terima kasih sudi menjengahkan diri ke BLOG umi.



Blog ini adalah hak MA. Jikalau orang yang menjengah BLOG ini terasa MA minta maaf dari hujung rambut hingga hujung kaki. BLOG ini hak peribadi MA. Apa yang MA tulis hanya luahan hati dan tidak ada kena mengena dengan sesiapa.



Jumaat

Jangan Bandingkan Hidup Kau Dengan Aku

Ntah kenapa minggu ni emosi umi macam non stabil sikit. Hujung bulan dah kot atau memang sakit hati dengan orang. Bila difikirkan letih melayan kerenah orang terdekat kan.

Umi dah memang di ajar tak suka membandingkan hidup kite dengan hidup orang lain. Kalo dah memang susah janganla nak berlagak kaya. Kalo dah takda janganla berlagak ada. Buat ape nak malukan diri sendiri.

Umi tak tahu kenapala ada manusia ini nak comparekan cara hidup dia dengan umi. Tambahan dari segi keletihan menjaga anak-anak. Ini bukan maksud umi tak ikhlas menjaga anak-anak tapi umi tak suka cara dia membandingkan cara dia dengan umi.

Carta kerja umi seharian memang padat. Dengan ketiadaan suami disamping umi dalam membantu menjaga anak-anak. Suami umi bekerja drebar je yang kadang-kadang jarang pulang ke rumah. Umi sendiri handle anak, memasak, mengemas dan menidokan anak-anak. Bangun ntah berapa kali waktu malam. Tido tak pernah nak cukup. Tapi umi tak kisah itu pengorbanan seorang ibu.

Tapi kenapala ada makhluk Allah yang membandingkan hidupnye dengan umi. hidupnye suami yang berkerja office hour, ada bibik di rumah, dan ada orang bantu dalam kehidupan seharian. Kalo bangun malam pun boleh bergilir dengan suami. Mungkin perfectla kehidupan dia. Mungkin tak seletih umi yang mempunyai 3 anak keci termasuk kembar yang mudah kena sakit.

Kalo nak tahu letih mana umi, marila duduk sehari di rumah umi. time keje. Lihat sendiri bagaimana uruskan anak-anak tanpa bantuan sapa-sapa. Pagi hantar anak naik motor je. Balik keje ambik anak naik motor. Masak sambil urus 3 anak. Makan dah tak tentu masa. Melayan anak yang nak belaian kite sendiri. Time anak tido time tula kite nak lipat baju, kemas baju anak-anak untuk esok. Time tu jugakla nak curi-curi makan. Elok nak tido kembar plak bangun nyusu yang bukan bangun serentak.

Tapi umi tak pernah negeluh walaupun sekarang ni memang tido umi tak cukup umi rasakan. Tambahan twin sekarang belum betul-betul sihat. Tapi umi bersyukur dikuriniakan kesihatan yang baik untuk umi menguruskan anak-anak sendirian.

Tak tahula kalo orang tue masih nak bandingkan lagi hidup dia dengan umi kalo baca N3 ni. Mungkin hidup dia lagi susuah dari umi tak taulakan. (susah ke kalo ada bibik, ada laki 24 jam?). Tepuk dada tanya selera.

2 ulasan:

AMIEROZIANA berkata...

jangan kesah kat orang camtu umi..yg penting kita ngan anak2 bahagia hehehee..gogogo supermak umi hehehe...saya faham umi sebab say 4 tahun berjauhan ngan suami...anak sorang oun dah perit apa ntah lagi umi dengan kembar lagi....memang supermak lah

mama shifa berkata...

org tu mmg xde akal
ckp tak berfikir..
semoga dia cepat dapat hidayahNya dan cepat2 bertaubat sebelum apa yg dia ada dan miliki skrg ditarik balik

org berlagak padahal bibik yg sibuk duk buat semua..kang laki tu bibik kebas baru rasain

umi sabar yer..tak dapat bygkan umi naik moto ngan twin+adha..
mama nak bwk shifa g klinik pon ajak abah dia..padahal naik kete tu