Kepada pihak pengunjung Blog MA yang tak seberapa ini MA ingin ucapkan terima kasih sudi menjengahkan diri ke BLOG umi.



Blog ini adalah hak MA. Jikalau orang yang menjengah BLOG ini terasa MA minta maaf dari hujung rambut hingga hujung kaki. BLOG ini hak peribadi MA. Apa yang MA tulis hanya luahan hati dan tidak ada kena mengena dengan sesiapa.



Selasa

Bila Manusia Di Pandang Sama Tinggi

Ntah di mana nak mula. Tapi nak juga bercerita. Perihal manusia yang menganggap semua sama tinggi. Tak pernah terfikir akan manusia yang lebih rendah darinye.
 
Bukan nak bermadah di siang hari. Tapi inila kehidupan yang umi lihat di zaman ini. Di dunia ini tidak semuanya hidup senang. Gaji beribu-riban. Gaji yang dpat cukup sampai gaji seterusnye. Di dunia ini juga tak semestinya dapat suami bergaji besar, berkerja mewah. Bini kerja pun gaji suami masih mencukupi. Tapi bagi umi itu tidak pada umi.
 
Umi bukan asal dari orang senang. Dah memang dari kecik umi dah biasa hidup susah. Dah belajar mencari duit ketika bersekolah rendah. Umi tahu bagaimana erti susah dalam hidup.
 
Tapi adakah orang-orang sekeliling kite tahu masalah kita? Tidak bukan kalo kite tidak bercerita. Tapi kalo kita bercerita pun ada ke yang sudi mendengar/menolong?
 
Umi buat N3 ini bukan nak menagis simpati sesiapa. Tapi hanya nak meluahkan perasaan. Bila ada manusia menganggap manusia semua sama taraf hidup. Terus terang umi cakap duit bagi umi sekarang sekupang pun dah teragak-agak nak membelanjakan. Umi takut. Tambahan kembar mudah kena batuk. Bukan umi berkira tapi fahamila sama manusia yang rendah taraf hidupnye.
 
Tidak semua orang senang. Tak semua orang susah. Tak semua orang berduit.
 
Fikir-fikirkanlah..

1 ulasan:

Kasih Kita berkata...

sabar yer umi. Rezeki kita lain2, mungkin kita tidak berduit tapi kita murah rezeki kasih sayang. Itu lebih bernilai daripada duit banyak tapi hati gelisah. Moga Allah permudahkan segalanya